Gubernur Edy Ajak KAHMI Tekan Angka Stunting di Sumut


Lensamedan -  Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi membuka Rakorwil-I MW KAHMI Sumut di Aula Lantai 5 Madinah Al Munawwarah Asrama Haji Medan, Jalan Jenderal Besar AH Nasution Nomor 10, Medan, Sabtu (22/10/2022).

Saat memberikan kata sambutan,  Gubernur Edy mengajak Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) ikut mengentaskan masalah stunting di Sumut. Latar belakang KAHMI sebagai aktivis dan cendikia diyakini mampu memberikan sumbangsih besar menyelesaikan persoalan ini. Menurutnya KAHMI juga memiliki tanggung jawab untuk membangun Sumut.

"Di KAHMI banyak cendikiawan, di HMI banyak aktivis, coba kita berkolaborasi, kalau kita bergerak masalah ini bisa lebih cepat terurai, saya akan beri dukungan, kalian bikin konsepnya," kata Edy Rahmayadi.

Ia  juga berharap KAHMI bisa menghasilkan buah pikiran untuk membangun Sumut di Rakorwil-I ini. Salah satunya terkait kemiskinan yang ada di Sumut.

"Kalau soal potensi wilayah kita ini luar biasa, tetapi nyatanya kita belum bisa menyejahterakan masyarakat kita, di mana salahnya, mari kita cari bersama-sama," ucapnya.

Sementara itu, Ketua KAHMI Sumut Rusdi Lubis mengatakan pihaknya siap membantu Pemerintah Provinsi Sumatera Utara. Bukan hanya soal pengentasan masalah stunting dan kemiskinan, mereka juga fokus pada pemberantasan narkoba.

"Sumut salah satu provinsi dengan tingkat penyalahgunaan narkoba tertinggi di Indonesia, ini juga menjadi perhatian kita, karena dampak negatif yang dibuat barang haram ini sangat besar terutama kriminalitas," kata Rusdi Lubis.

Acara ini dihadiri berbagai tokoh KAHMI Sumut seperti Faisal Amri yang saat ini menjadi anggota DPD RI, Jumiran Abdi (Wakil Ketua DPP PDI Sumut) dan mantan Gubernur Aceh Abdullah Puteh. Hadir juga Plt. Kabiro Kesra Sumut Baharuddin Siagian, Ketua BADKO HMI Sumut Abdul Rahman serta pengurus KAHMI Sumut.  (*)


(Medan)


Belum ada Komentar untuk "Gubernur Edy Ajak KAHMI Tekan Angka Stunting di Sumut"

Posting Komentar

Tunggak PBB, BPPRD Medan Pasang Stiker di Hotel Grand Jamee

Lensamedan - Pemko Medan melalui Badan Pengelola Pajak Retribusi Daerah (BPPRD) memasang spanduk dan stiker belum lunas PBB di bagian depan ...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel