Yayasan Geutanyoe Bekerjasama dengan IOM Gelar Pesantren Kilat dan MTQ di Camp Pengungsian Rohingnya

Lensamedan - Yayasan Geutanyoe bekerja sama dengan International Organization for Migration (IOM) menggelar kegiatan Pasantren Kilat dan Musabaqah Tilawatil Qur'an (MTQ) di camp pengungsian Rohingnya yang berada di Jalan Jamin Ginting, Medan, Jumat (15/4) sore. 

Koordinator Riset Yayasan Geutanyoe, Affan Ramli mengatakan bahwa kegiatan Pasantren Kilat ini berlangsung selama 7 hari yang diikuti kurang lebih 60 peserta. 

"Ada 60 peserta di antaranya 40 orang anak pengungsi dari Rohingya, Burma, dan Somalia. Serta 20 orang lainnya warga sekitar," katanya kepada wartawan. 

Affan menuturkan kegiatan ini juga dalam rangka memeriahkan Bulan Ramadan dan meningkatkan interaksi sosial pengungsi dan masyarakat lokal, Yayasan Geutanyoe didukung oleh IOM melaksanakan Pesantren Kilat dan MTQ bersama pengungsi dan masyarakat medan di Lingkungan sekitaran titik-titik akomodasi pengungsi.

"Dalam pelaksanaannya, Yayasan Geutanyoe juga dibantu oleh beberapa dosen UIN Sumatera Utara dan Pesantren Darut Tauhid di Kota Medan untuk menyukseskan pesantren kilat dan MTQ tersebut," terangnya. 

Affan berharap kegiatan ini nantinya bisa membuat interaksi sosial yang lebih baik antara masyarakat Medan dan pengungsi akan membangun relasi dan solidaritas sosial yang lebih baik ke depannya. 

"Meningkatkan interaksi yang saling nyaman, lebih kenal satu sama lain, dan lebih humanis," harapnya. (*)

(Medan)

Belum ada Komentar untuk "Yayasan Geutanyoe Bekerjasama dengan IOM Gelar Pesantren Kilat dan MTQ di Camp Pengungsian Rohingnya"

Posting Komentar

Ukir Sejarah, Yayasan Pendidikan Islamiyah Al Amin Juara Umum Porsadin se Kecamatan Medan Deli

Lensamedan - Santriwan-Santriwati Yayasan Pendidikan Islamiyah Al Amin raih predikat juara umum dalam kegiatan Pekan Olahraga dan Seni Antar...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel