Ops Ketupat Toba 2022, Ditlantas Polda Sumut Petakan 100 Lokasi Rawan Kecelakaan


Lensamedan - Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Sumatera Utara (Sumut) mencatat ada trend kenaikan pelanggaran lalu lintas yang dicatat saat pelaksanaan Operasi Ketupat Toba 2021 jika diibandingkan  Operasi Ketupat Toba  tahun 2020. 

Direktur Lalu Lintas Polda Sumut, Komisaris Besar (Kombes) Pol Indra  Darmawan Iriyanto, S.I.K.,M.Sc, mengatakan, di tahun 2021 pihaknya mengeluarkan  88 surat tilang dan 7.264 teguran kepada pelanggar lalu lintas. 

“Sementara di tahun 2020, untuk surat tilang nihil diberikan, sedangkan teguran ada sebanyak 4.754,” ujar Kombes Indra di Medan, Rabu (20/4/2022). 

Tetapi untuk kasus kecelakaan, disebutkan Indra terjadi penurunan, baik dari jumlah kasus mau pun jumlah korban. 

Di tahun 2020, jumlah kecelakaan yang terjadi sebanyak 140 kasus dengan korban meninggal dunia sebanyak 29 orang orang, luka berat sebanyak 49 orang dan luka ringan sebanyak 164 orang. 

“Sedangkan di tahun 2021, jumlah kecelakaan itu ada  71 kasus, yang meninggal dunia sebanyak 12 orang, luka berat sebanyak 27 orang dan luka ringan sebanyak 88 orang,” sebutnya. 

Indra mengatakan, untuk pelaksanaan Operasi Ketupat Toba tahun 2022 yang akan digelar mulai 28 April hingga 9 Mei, pihaknya menargetkan bisa menurunkan angka kecelakaan lalu lintas hingga 5% dibandingkan Operasi Ketupat tahun 2021, menurunkan angka kemacetan di sepanjang jalur mudik da jalur wisata, menurunkan terjadinya angka kriminalitas dibandingkan tahun lalu.

“Termasuk juga mencegah terjadinya penularan Covid-19 dan mencegah terjadinya kecelakaan lalu  lintas di jalur transportasi air,” katanya. 

Ditambahkannya, untuk Operasi Ketupat Toba tahun 2022, pihaknya memetakan ada 100 lokasi yang dinilai rawan pelanggaran, 76 lokasi rawan kecelakaan lalu lintas, 82 lokasi rawan kemacetan lalu lintas, 33 lokasi rawan longsor, 29 lokasi rawan banjir. 

“Kemudian ada jembatan rusak di 4 lokasi yakni di Binjai, Toba, Tapsel dan Tebingtinggi. Sedangkan untuk jalan rusak ada 65 lokasi, terbanyak di Kota Medan yang mencapai 12 lokasi,” tambahnya. 

Untuk Operasi Ketupat Toba 2022, Polda Sumut mendirikan 149, yang terdiri dari 106 Pos Pengamanan 10 Pos Terpadu dan 33 Pos Pelayanan. Selain itu, sebanyak 22 unit mobil derek dan 41 unit alat berat juga dipersiapan. (*)



(Medan) 


Belum ada Komentar untuk "Ops Ketupat Toba 2022, Ditlantas Polda Sumut Petakan 100 Lokasi Rawan Kecelakaan"

Posting Komentar

Ukir Sejarah, Yayasan Pendidikan Islamiyah Al Amin Juara Umum Porsadin se Kecamatan Medan Deli

Lensamedan - Santriwan-Santriwati Yayasan Pendidikan Islamiyah Al Amin raih predikat juara umum dalam kegiatan Pekan Olahraga dan Seni Antar...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel