Peringati WRD 2022, Yayasan Geutanyoe Bersama YAFSI dan Teater Rumah Mata Gelar Festival Kebudayaan

Lensamedan - Dalam memperingati Hari Pengungsi Sedunia atau World Refugge Day (WRD) 2022, Yayasan Geutanyoe bekerja sama dengan Yayasan Fajar Sejahtera Indonesia (Yafsi) dan Teater Rumah Mata menyelenggarakan festival kebudayaan yang berlangsung di Taman Sri Deli Medan, Sabtu (18/6/2022).

Dalam kegiatan WRD 2022, turut dihadiri Wakil Wali Kota Medan, H. Aulia Rachman, Yayasan Geutanyoe, perwakilan IOM, perwakilan UNHCR serta Lembaga Sosial Masyarakat (LSM) dan pegiat-pegiat seni. 

Dalam acara WRD itu, Wakil Wali Kota Medan, H. Aulia Rachman mengapresiasi kegiatan tersebut yang berjalan dengan sukses. "Kita pemerintah Kota Medan berterima kasih buat NGO, Yayasan Geutanyoe, UNHCR yang melakukan hal ini," ucapnya. 

"Setidaknya, satu hal yang harus kita sampaikan sama-sama, kita resapi sama-sama, pengungsi ini bukan mau mereka. Tapi mereka sudah masuk ke dalam wilayah konflik," terang Aulia Rachman. 

Kata Wakil Wali Kota Medan itu, bahwa pemerintah Kota Medan harus memberikan rasa aman kepada para pengungsi. "Setidaknya, kita sebagai warga Kota Medan memberikan rasa nyaman dulu kepada para pengungsi. Apapun ceritanya, sama-sama manusia," ucapnya.

Dengan peringatan WRD 2022 ini, Pemerintah Kota Medan berharap beberapa steakholder yang terlibat dalam penangan pengungsi ini harus mencari solusi terhadap para pengungsi.

"Harapan kita daripada Pemko Medan, dengan adanya Hari Peringatan Pengungsi Sedunia pada 20 Juni mendatang, kita berharap daripada NGO, IOM, ataupun UNHCR, mencari solusi bagaimana caranya agar mereka bisa cepat untuk masuk ke destinasi negara kedua, supaya bisa punya ketetapan, identitas. Karena, mereka punya anak," pinta Wakil Wali Kota Medan. 

"Ini yang harus kita sama-sama mencari solusi. Mudah-mudahan dengan pertemuan ini dimudahkan oleh Allah SWT, segala urusan ini. Apapun, yang kita pikirkan, Apapun yang kita rencanakan, Allah SWT yang tentukan kapan bisa selesai semua masalah ini," ucap Aulia Rachman. 

Sementara itu, Program Manager Yayasan Geutanyoe Nasruddin menuturkan bahwa kegiatan hari ini merupakan kegiatan hari Pengungsi Sedunia. Di mana, setiap tahun kegiatan ini diperingati oleh banyak tempat, banyak organisasi di dunia untuk meningkatkan pengetahuan bagi masyarakat kita di Indonesia, khususnya di Kota Medan.

"Hari ini kita coba mengangkat tema tentang pertukaran budaya antara masyarakat Rohingnya dan masyarakat kita di Indonesia. Bagaimana untuk saling memahami bahwa kita itu sama, ciptaan yang sama, tapi ada perbedaan. Perbedaan itu tidak harus berkonflik, tapi bagaimana perbedaan itu bisa disandingkan, walaupun ini, hari ini kita melihat tidak ada merasa bahwa di mana kita menghargai orang, melindungi semua orang," tuturnya. 

"Itu yang coba kita angkatkan ke permukaan. Walaupun, kita berbeda rasa makanan, berbeda suku, tapi kita harus saling melindungi secara bersama," sambung Nasruddin. 

Untuk diketahui bahwa kegiatan Hari Pengungsi Sedunia atau World Refugge Day (WRD) 2022 ini, dilaksanakan selama tiga hari mulai Sabtu (18/6/2022) hingga Senin (20/6/2022). Dalam kegiatan yang berlangsung selama tiga hari tersebut akan diisi berbagai kegiatan kebudayaan seperti festival makanan, pertunjukan seni tari, teater, dan lomba puisi.

(Medan)

Belum ada Komentar untuk "Peringati WRD 2022, Yayasan Geutanyoe Bersama YAFSI dan Teater Rumah Mata Gelar Festival Kebudayaan"

Posting Komentar

Polisi Berhasil Menangkap Pelaku Pembunuhan Siswi SMP Yang Menggegerkan Warga Langkat

  LensaMedan. Polisi akhirnya berhasil menangkap pelaku Pembunuhan ASS alias Alda, siswi Kelas VIII,  SMP Negeri 3 pangkalan Brandan Yang me...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel