Personil Damkar, Mahasiswa dan Pemandu Arung Jeram Diberi  Pelatihan untuk Penyelamatan di Medan Sulit

Lensamedan- Vertical Rescue Indonesia ( VRI) Regional Sumatera, Perkumpulan Pemuda Pemudi Kampung Sejahtera ( P3KS), Explore Sumatera, Pewarta Foto Indonesia ( PFI) Medan,  Sekolah Az-zakiyah Islamic Leadership, Teratai Rescue dan Sumatra Tropical Forest Jurnalism (STFJ)  menyelenggarakan workshop tentang Rigging & Basic Vertical Rescue di Markas Bersama, Jalan Eka Rasmi Komplek Melinjo, Medan, Jumat (26/3/2021).

Pelatihan  tali temali dan dasar pertolongan di lokasi yang sulit ini diikuti peserta dari mahasiswa, pemandu arung jeram dan personil dari pemadam kebakaran Deli Serdang.

Koordinator Vertical Rescue Indonesia (VRI) Regional Sumatera Irfan Tri Handoko mengapresiasi para peserta yang antusias mengikuti pelatihan dengan materi soal rigging & basic vertical rescue.

Dalam pelatihan tersebut kata Irfan, pengisi materi menyampaikan secara spesifik soal simpul dan peralatan yang dipergunakan dalam penyelamatan menggunakan tali temali pada ketinggian maupun medan sulit.

Ada beberapa sistem penyelamatan dalam teknik Vertical Rescue, yakni leading adalah teknik menjangkau korban dengan cara melakukan pemanjatan rintisan dari bawah ke atas dengan memasang pengaman di sepanjang lintasan pada jarak tertentu, kemudian abseling biasa disebut juga dengan reppelling adalah teknik menjangkau korban dari titik yang lebih tinggi ke rendah dengan cara menuruni tali.

Kemudian traversing yaitu teknik menjangkau korban dengan cara bergerak menyamping, teknik ini hampir sama dengan teknik leading perbedaannya adalah pada arah gerakannya.

"Teknik traversing dilakukan saat posisi korban berada sejajar dengan posisi rescuer," ujar Irfan.

Pelaku Pemandu Arung Jeram Sumatera Utara, Joni Kurniawan mengatakan, pelatihan tali temali dan dasar pengetahuan pertolongan di lokasi sulit ini manfaatnya besar sekali bukan hanya sifatnya pertolongan di ketinggian saja namun dapat diaplikasikan pada penggiat dan pelaku di berbagai medan. Diantaranya untuk para pemandu arung jeram dan petugas pemadam kebakaran yang melakukan pertolongan menggunakan tali.Mudah-mudahan dapat diaplikasikan di medannya masing-masing.

"Untuk di sungai beberapa metode pertolongan juga menerapkan prinsip-prinsip seperti vertical rescue juga, jadi sangat bermanfaat untuk para pemandu," kata Joni Kurniawan.

Ditambahkannya,  kedepannya, mereka akan merancang pelatihan berlanjut dengan meningkatkan keterampilan, diantaranya water rescue, yakni pelatihan di medan berarus, karena Kota Medan diketahui berpotensi bencana banjir sangat tinggi.

"Sehingga dengan pelatihan tersebut, kita siap menghadapi kemungkinan dan trampil di berbagai medan dalam melakukan pertolongan," pungkasnya. (*)


(Medan)
 

Belum ada Komentar untuk "Personil Damkar, Mahasiswa dan Pemandu Arung Jeram Diberi  Pelatihan untuk Penyelamatan di Medan Sulit"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel